Flag Counter
15 June 2024

Kitorang News

Harmoni dan Produktivitas

Jelang Pemilu, Prof Hamzah Ingatkan ASN IAIN Sorong Tidak Golput **Perguruan Tinggi Jalan Tol yang Tidak Pernah Macet

Rektor IAIN Sorong Prof Dr Hamzah Khaeriyah saat memimpin upacara 17-an. (KitorangNews)
Suasana upacara 17-an dimana petugas upacara mengenakan pakaian pramuka. (KitorangNews)
Peserta upacara yang diikuti para dosen, staf dan tenaga kependidikan di lingkup IAIN Sorong. (KitorangNews)

SORONG, kitorangnews.com – Upacara 17-an yang dipimpin Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sorong, Prof Dr Hamzah Khaeriyah, M. Ag di halaman Perpustakaan kampus IAIN Sorong, Rabu (17/1) berlangsung khidmat.

Diikuti pimpinan, dosen, staf, tenaga kependidikan serta para mahasiswa, rangkaian upacara diikuti dengan iringan musik drumband yang kian menambah khidmatnya suasana, khususnya saat mengheningkan cipta.

“Kita telah mempersembahkan pengabdian kita kepada bangsa dan negara dengan hadir mengikuti upcara 17. 

Jadi salah satu indikator penghargaan kita kepada pahlawan, pengabdian kita kepada bangsa, negara dan tanah air adalah, kita disiplin mengikuti upacara 17-an. Saya kira ini adalah salah satu pendidikan kebangsaan,”ujar Rektor Prof Hamzah .

Dikatakan oleh Prof Hamzah, kita bersyukur Indonesia dalam keadaan damai. Sementara negara-negara sebagian Timur Tengah masih mengurus kepentingan kedamaian. 

Di Indonesia ini persoalan kedamaian hampir tuntas, yang kita urus adalah persoalan pengembangan sumber daya manusia ( SDM) dan kesejahteraan. “Kita lebih banyak bersyukur seharusnya dibanding negara-negara yang masih dilanda konflik,”tandasnya.

Sementara itu, menjelang Pemilu 2024, Rektor IAIN Prof Hamzah kembali mengingatkan kepada jajarannya untuk menyukseskan pesta demokrasi lima tahunan yang akan digelar pada 14 Februari 2023.

“Saya mengajak kita semua, supaya partisipasi politik kita, dalam arti hadir di tempat pemungutan suara, kita harus hadir memberikan suara dan tidak dalam keadaan Golput,”tandas Prof Hamzah.

Kepada para ASN, Rektor IAIN Sorong mengatakan, dalam perilaku sosial agar netralitas ASN selalu terjaga. “Tapi di dalam bilik suara yang kenal hanya dua, yakni hati kita dengan kertas yang ditusuk,”ujar Prof Hamzah.

Sementara itu terkait dengan kemajuan IAIN Sorong, di masa pendaftaran mahasiswa baru, Prof Hamzah minta kepada jajarannya agar turut berperan dalam menggaet mahasiswa baru untuk kuliah di IAIN Sorong.

“ Saya mohon perhatian teman-teman semua, siapa pun kita mencari, dan mendorong supaya kemudian mahasiswa kita, Camaba (calon mahasiswa baru) kita semakin hari semakin banyak,”ajaknya.

Lebih lanjut Prof Hamzah mengungkapkan, penyebaran asal daerah Camaba luar biasa, bukan hanya berasal dari daerah Papua tetapi juga dari daerah lain, dan beberapa pulau terdekat itu sudah ada.

“Pernah kita mencapai posisi 17 provinsi, data terakhir 13 provinsi. Daerah-daerah sekitar Seram Bagian Timur itu pernah kita jelajahi dan ini menjadi penting untuk kita lakukan akselerasi,”ujar Rektor IAIN Sorong, Prof Hamzah.

Lanjut dikatakan, kalau kita aktif mencari mahasiswa, siapa pun kita , itu artinya menunjukkan teman-teman , anak-anak bangsa ini jalan yang benar. Jalan yang benar itu adalah masuk perguruan tinggi.

“Tidak ada bidang lain, agar anak muda kita dorong kembali ke jalan yang benar . Jalan yang benar itu adalah masuk perguruan tinggi. Mohon perhatian kita semua, inilah salah satu jalan tol yang tidak pernah macet, kalau kita ingin membangun Papua,”tandasnya.

“Dan pemerintah memberikan seluas-luasnya, banyak beasiswa . Oleha karena itu kewajiban kita, kita menunjukkan jalan yang benar,”imbuh Prof Hamzah.

Lebih lanjut, Rektor IAIN Sorong juga mengatakan, salah satu cara menunjukkan jalan yang benar adalah bahwa IAIN Sorong adalah pergurun tinggi negeri satu-satunya di Papua Barat Daya.

“Kampus kita ini negeri, dibawah pengawasan dan pembinaan langsung dari pemerintah. Baik dari sisi anggaran, administrasi maupun mutu.

Kita memiliki laboratorium, kita memiliki dosen yang tersertifikasi, diakui oleh negara. Kita memiliki tenaga kependidikan yang juga dijamin kualitasnya. Kita memiliki podcast yang siapa pun bisa masuk untuk menyebarkan gagasan-gagasannya. Hampir seluruh fasilitas ada di kampus kita,”urai Prof Hamzah.

Bukan hanya itu, IAIN Sorong menguasai 60 % penyebaran agama Islam lewat dai dan khatib.
“Kita menguasai 60 % jaringan majelis taklim di dua kota, kita memiliki jaringan bisnis. Saya kira mungkin sekitar 20 % instansi menggunakan kita punya bus, kita punya Aula. 

Semua ini adalah fasilitas-fasilitas yang bisa kita sampaikan ke publik sebagai cara untuk menarik masyarakat masuk menguikuti akses pendidikan sebagai siratal mustaqim,”terang Prof Hamzah.
Lebih lanjut, Proh Hamzah mengatakan, IAIN Sorong berbeda dengan perguruan tinggi yang lain. “Kita mengembangkan pendidikan keagamaan dan spirituali kita. Kita punya mahad yang luar biasa,”tandasnya.

Kajian-kajian klasik kita lakukan. Kita punya tenaga yang mendorong kepramukaan, nasionalisme, ideologisme, semua itu adalah bekal –bekal kepemimpinan untuk generasi kita.

“ Oleh karena itu, sekali lagi, siapa pun kita, mari kita mendorong, meningkatkan akses kependidikan kita dengan mengajak masyarakat memperluas jaringan agar kemudian akses pendidikan semakin mudah untuk wilayah Papua sekitarnya masuk di kampus kita,”tandasnya.

Prof Hamzah jga mengatakan, Biaya SPP di IAIN Sorong terjangkau dengan pola UKT. Sekali lagi, biaya UKT kita sangat rendah dan tidak ada lagi pungutan selain UKT. Ini semuia adalah fasilitas pemerintah untuk melakukan percepatan dalam rangka memilih pendidikan sesuai bidang studinya.

“Oleh karena itu sekali lagi ini mohon jadi perhatian kita semua. Termasuk juga para mahasiswa, ajaklah teman-teman kalian semua. 

Ketika saudara mengajak teman-teman kalian masuk ke kampus, disitulah mulai saudara menanamkan investasi kepemimpinan,”ujar Prof Hamzah.
Upacara 17-an diakhiri dengan sapaan kejayaan kampus IAIN Sorong. 

“IAIN Oke,” seru Prof Hamzah yang dijawab : “Pasti-pasti bisa”. (ams)

Tentang Penulis